Home
Menu



RENUNGAN HARIAN


Renungan Harian Katolik (RenunganPKarmCSE.com)







PROSES TERCULIKNYA ANAK TUHAN


Sabtu 23 Mar 2019

Pfak S. Turibius dr Mogrovejo, Usk

`... anak bungsu itu menjual seluruh bagiannya itu lalu pergi ke negeri yang jauh. Di sana ia memboroskan harta miliknya itu dengan hidup berfoya-foya.` (Luk 15:13)

Mi 7:14-15.18-20; Mzm 103:1-4.9-12; Luk 15:1-3.11-32
---o---

Kisah penculikan anak kecil biasanya sbb: si penculik memikat hati si anak dengan boneka, dsb. sehingga si anak mendekat kepadanya. Dengan demikian, si anak menjauh dari orang tuanya. Jika si anak sudah cukup jauh dari orang tuanya, maka ia akan disergap, dibuat tidak bisa berkutik, dan diculik.

Itulah salah satu cara kerja setan `menculik` anak Tuhan, seperti perikop `Si Anak Hilang` (`Bapa yang Maharahim`). Si anak `dipancing` atau dipikat oleh kenikmatan/ kemilau dunia, sehingga menjauhi dan meninggalkan bapanya. Ia menjual seluruh warisan dari bapanya dan hasilnya ia pakai untuk berfoya-foya (ay. 13). Dengan kata lain, ia menukar warisan itu dengan `foya-foya`.

Betapa banyak anak Tuhan yang `hilang terculik` si jahat dengan cara seperti itu! Anak Tuhan yang semula `tinggal bersama Bapanya` (hidup dalam kekudusan) dipikat dengan kemilau/ kenikmatan dunia sehingga `meninggalkan rumah Bapa` (meninggalkan Gereja dan tidak lagi berdoa, membaca Kitab Suci, menerima Sakramen, dll.). Ia `menjual dan menukar warisan dari bapanya dengan foyafoya`. Artinya, ia `menjual dan menukar` warisan `damai, sukacita, kebajikan-kebajikan, dll,` dari Bapa dengan kemilau/ kenikmatan dunia (`hura-hura duniawi`, kemalasan, dll.). Akhirnya, ia `merana kelaparan` (jiwanya tersiksa, hampa, kosong, kesepian).

Bapa, lindungi kami dari `pancingan` si Jahat.


(Sr. M. Andrea, P.Karm)

Sumber:
Buku renungan harian "SABDA KEHIDUPAN"
FB: http://www.facebook.com/renunganpkarmcse
Web: http://www.renunganpkarmcse.com
   



Terima kasih sudah membaca RenunganPKarmCSE.com. Semoga menjawab kerinduan Saudara/i akan sabda-Nya yang hidup. Dan boleh semakin membawa Saudara/i pada keselamatan melalui sabda-Nya. Berbahagialah orang yang merenungkan sabda Tuhan siang dan malam.


  Renungan Lainnya:








©Copyright 1990-2019 RenunganPKarmCSE.com
Renungan Harian Katolik

Silakan memakai (copy) isi web ini tapi harus cantumkan " www.RenunganPKarmCSE.com ". Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari web ini untuk kepentingan komersial.